Subscribe:

Ads 468x60px

02/09/2011

Dinoda Hantu


Kejadian ini terjadi semasa aku kecil lagi, ketika itu aku berumur 12 tahun. Masa itu ibu bapa dan adikku tiada di rumah mereka semua pergi ke kenduri. Jam dinding rumah menunjukkan pukul 5 petang Semasa itu mata ku terasa sangat mengantuk kerana sangat boring.


Aku pon baring la atas sofa empuk, dalam pukul 8 aku tersedar dari tidur kerana ada seseorang mengetuk pintu rumah ku. Pada sangkaan ku ibu bapa ku pulang dari kenduri. Aku pon bergegas pergi membuka pintu rumah.



Apabila aku buka pintu rumah aper yang aku dapat tiada seorang pon di luar pintu itu. Tapi ketika itu aku tidak terasa takut pon kerana aku ingat mereka nak memainkan aku je. Dalam pada mase itu aku terdengar ade orang berjalan di tepi rumah aku, aku pon aper lagi pergi la aku tengok takut mereka ade kat situ tapi aper yangaku dapati tiada seorang pon disitu tapi aku tidak terasa takut lagi kerana aper yang aku angap mereka lagi.


Tiba-tiba aku terdengar bunyi orang mengilai tapi bunyi itu jauh dari ku lagi, dan dalam pada mase itu juga aku terbau bauan yang teramat wangi dan tidak pernah aku bau wangian yang sewangi itu. Dalam pada mase itu la aku baru terasa takut, aku ape lagi aku pon lari la masuk kerumah dalam pada masa aku nak lari ke rumah aku ternampak pula sesuatu lembaga mengekori aku dari belakang.


Ketika sampai di pintu rumah aper yang aku dapati pintu rumah terkunci aku pon aper lagi aku gabra la tak tahu nak buat aper lagi, tapi aku terpadang pintu satu lagi tidak terkunci, aku aper lagi lagi la aku kesitu dalam pada aku nak mendapat pintu itu tiba-tiba pintu itu pula tertutup tersendiri. Aku pon cuba tolak pintu itu tapi aku tidak terdaya membuka pitu itu.


Tiba-tiba pintu itu terbuka dengan sendirinya, apebila pintu terbuka aper yang aku lihat lembaga yang bertaring panjang kira-kira 2 inci panjangnya dan darah pula penuh pada mukanya dan meleleh ke dadanya dan mukanya penuh berbulu dadanya pun sama boleh kata penuh satu badannya berbula lebat dan darah penuh di mukanya.


Aku pon aper lagi lari la aku kemana saja kaki ini melangkah sedang aku lari sempat lagi aku menoleh ke belakang dan aku dapati lembaga itu masih mengekori aku lagi tapi lembaga itu bukannya lari tapi lembaga itu terbang. Lari la aku kemana saja aku mahu, ketika itu lembaga yang mengekori aku itu dia mengeluarkan bunyi yang amat anih sekali bunyinya seakan-akan bunyi burung gagak dan kadang-kadang bunyi lain juga bunyinya macam harimau kelaparan.


Dalam pada masa itu ketika aku berlari aku ternampak satu rumah kosong aku pun masuk kedalam rumah itu dan aku kunci rumah itu. Pada sangkaan aku, aku telah selamat dari lembaga itu. Tapi jangkaan aku meleset lembaga itu terus mengacau aku dan dia mengeluar bunyi yang pelik sambil mencakar dinding rumah itu. Aku pon aper lagi dalam keadaan gentin itu aku pun berazan agar-agar lembaga itu lagi dari tempat tu dan tidak mengacau aku lagi.


Dalam berberapa minit selepas itu bunyi yang anih dan bunyi cakaran di dinding rumah itu sudah tiada lagi. Selepas 10 minit selapas itu aku merasakan aku sudah aku telah selamat, dan aku memberanikan diri untuk pulang untuk mendapatkan ibu bapa ku yan mungkin sudah pulang ke rumah. Keluar sahaja aku dari rumah itu aper yang aku dapati aku telah berada di tempat lain, tempat itu seolah-olah aku berada di dalam hutan.


Aku pon cuba keluar dari hutan itu dan pada masa aku mencari jalan keluar lembaga itu sekali lagi mengejar aku lagi, aku pon aper lagi aku lari lagi tah kemana la tempat aku mahu tuju lagi. Ketika aku lari aku sempat menoleh ke belakang lagi dan aper yang aku dapati lembaga itu sudah sangat menghampiri aku.


Tiba-tiba aku terjatuh akibat tersepak tungul kayu, ketika aku terjatuh tanpa lengah lagi aku pon cuba bangun semula dan cuba lagi semula dan aku paling ke belakang aper yang aku dapati lembaga itu sudah ada di belakang aku dan menolak aku semula jauh la aku di atas tahan semula.


Pada ketika itu lambaga itu menerkam aku tapi aku tidak biarkan begitu sahaja. Aku cuba menendang lembaga itu tapi tidak dapat memberi kesan kepada lembaga itu, sebaliknya lembaga itu terus mencekik aku aku dan aku cuba memegang tangan agar-agar dapat la aku melepaskan diri.


Tapi aku tidak terdaya untuk melepaskan diri dari cenkamannya. Aku mengelupar kesakitan akibat cenkamannya. Tiba-tiba tangan aku terasa terpegang sesuatu seperti kayu dan aper lagi aku pon ketuk kepada lembaga itu dengan kayu itu dan lembaga itu mengelupar kesakitan setelah lembaga itu reda dari kesakitan ia terus menerka aku kembali dan lembaga itu mengigit kemaluanku sampai berdarah.


Tiba-tiba datang satu cahaya tak tahu la dari mana cahaya tu datang, tiba-tiba lembaga tidak mengigit aku lagi dan lembaga itu cuba melarikan diri tetapi lembaga itu tersekat oleh lembaga serba putih dan lembaga putih mengenakan satu tendangan kepada lembaga hitam itu dan terpelanting lembaga hitam itu jauh dan terjatuh kedalam gaung dan hilang tah kemana.


Pada ketika itu lembaga putih itu menghampiri aku dengan sinaran putih yang menyinari tempat itu, ketika ia menghampiri aku aku di dalam keadaan yang hampiri tak sedar lalu aku pengsan. Sedar aku dari pengsan aku merasakan pehaku basahi air yang hancing dan dimarahi oleh ibuku.dan menyuruh aku bangun. Sedar je aku ketika itu seluar aku basah dan pada masa itu baru la aku sedar semua yang aku alami itu adalah mimpi semata-mata.

0 comments:

Post a Comment

Dah Baca? Tinggalkan komen anda...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
hostgator coupons