Subscribe:

Ads 468x60px

11/06/2012

Sayangnya Dia...


Kisah ini terjadi lebih kurang 10 tahun lepas ketika aku menuntut di IPTA. Terdapat seorang rakanku bernama Zamri ketika itu di semester keempat. Zamri seorang pelajar yang baik dan sopan santun. Disebabkan kebaikannya itu telah menarik perhatian seorang gadis.



Dijadikan cerita, Zamri telah diberikan tugasan kumpulan untuk projek semester tersebut. Di dalam setiap kumpulan terdapat 4 orang ahli. Zamri bersama 3 yang lain, seorang gadis Melayu dan 2 orang amoi. Gadis Melayu itu aku gelarkan nama Wan. Disebabkan hanya mereka berdua sahaja yang sebangsa, maka Wan mengambil nombor telefon Zamri bagi memudahkan perbincangan. Wan ketika itu berusia 2 tahun tua daripada Zamri.

Semenjak dari situ, Wan kerap menghubungi Zamri. Sehinggakan Zamri mula rasa kelainan dalam perhubungan lebih daripada seorang rakan tugasan. Wan menelefon Zamri setiap masa dan adakalanya tiada kaitan langsung tentang tugasan. Akhirnya Wan telah jatuh cinta kepada Zamri namun Zamri sebaliknya. Zamri melayankan Wan kerana terpaksa. Ke mana sahaja Zamri ingin pergi, pasti Wan akan mengekori. Sebolehnya sehingga ke tandas, contohnya. Wan melafazkan perkataan cinta kepada Zamri dan meminta Zamri untuk dipanggil dengan panggilan abang. Namun Zamri menolaknya.

Dipendekkan cerita, musim peperiksaan pun bermula. Musim peperiksaan lebih dikenali sebagai musim mengawan bagi pasangan bercinta. Ini kerana setiap kali musim peperiksaan, pasti ada pelajar yang ditangkap bersama pasangan. Tidak kira di mana sahaja, dewan kuliah, tandas dan macam-macam lagi. Mungkin sebagai bukti cinta dan sayang terhadap pasangan bagi mengakhiri semester tersebut.

Wan mengajak Zamri untuk mengulangkaji pelajaran sama-sama, mereka berjalan kaki ke hulu dan hilir. Maklumlah zaman tersebut pelajar tidak semewah sekarang. Kalau ada Honda C70 pun dah ok. Boleh melaram. Suatu hari yang bermula tragedi, seperti malam sebelumnya. Wan mengajak Zamri belajar bersama. Pembelajaran tamat pukul 11.00 malam. Disebabkan telah lewat malam, Wan berasa lapar dan mengajak Zamri makan burger. Mereka menjamah burger di tepi jambatan laluan sungai kampus. Sedang menjamah, Zamri cuba mengambil kesempatan dengan meraba payudara Wan namun Wan tidak menghalang sebaliknya membiarkan sahaja. Zamri yang melihat sedemikian, mencuba lebih jauh dengan membuka sedikit baju Wan dan menghisap puting seketika.

Kali ini Wan menepis dan mengajak Zamri pulang namun tidak marah. Ketika dalam perjalanan, Wan bertanyakan Zamri benarkah Zamri menghisap payudaranya. Zamri mengiyakan. Wan meminta Zamri menghisap sekali lagi. Mereka mengambil keputusan untuk mencari tempat yang strategik. Setelah menjumpai lokasi, Zamri memulakan tugasannya, bermula dari payudara telah menyebabkan Wan leka dan ghairah. Zamri cuba membuka seluar Wan, nampaknya tiada halangan. Maka bermulalah kehilangan dara Wan pada malam bersejarah noda tersebut. Setiap kali ada kelapangan, pasti akan diulanginya lagi.

Zamri yang melihat Wan begitu menyayanginya mula mengambil kesempatan. Setiap kali keluar bersama, pasti Wan yang akan mengeluarkan wang belanja. Wan pula tidak pernah berkira untuk menghulurkan duit belanja walaupun kos sara hidupnya ditanggung bapanya. Kerana cinta dan sayang semua tidak dihiraukan lagi. Duit untuk menghubungi Zamri tidak pernah dikira.

Musim peperiksaan bakal tamat, maka musim cuti semester bakal menggantikannya. Zamri akan pulang ke selatan manakala Wan akan pulang ke pantai timur. Wan mula tidak senang duduk denga perpisahan tersebut. Wan mengajak Zamri pulang bersama dan turun di Puduraya. Wan sanggup membayar tiket bas bagi perjalanan mereka berdua. Perjalanan malam yang mengambil masa 8 jam tidak dirasakan dan tidak mengantuk langsung bagi mereka berdua. Sepanjang perjalanan digunakan sebaiknya dan bermacam aksi dilakukan cuma setakat ringan-ringan sahaja. Sebaik tiba di Puduraya, mereka mencari kedai makan dan menjamah sarapan pagi. Tiket bas Zamri ke selatan dibiayai oleh Wan lagi. Zamri meneruskan perjalanannya menjelang tengahari dengan Wan melafazkan cinta terhadap Zamri dan berjanji untuk berjumpa semester akan datang.

Cuti semester telah berakhir, semester baru telah bermula. Wan menghubungi Zamri bagi mengucapkan selamat bersua kembali dan merapatkan kembali kasih yang terputus seketika. Wan begitu gembira dengan semester yang baru dibuka namun segalanya tidak seindah yang disangka. Zamri mengatakan nombor yang dihubungi bukan miliknya lagi sebaliknya telah berpindah tangan kepada orang lain. Wan mengatakan suara tersebut adalah suara Zamri, namun dinafiikan Zamri. Akhirnya Wan terpaksa mengalah dan membawa kandungan benih milik Zamri di haluan hidupnya sendiri.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
hostgator coupons